Teroris Muslim Menyerang Paris: Bagaimana Itu Akan Terjadi, dan Haruskah Itu Mempengaruhi Kebijakan Imigrasi Kita?

teroris

Bagian I

Pada Jumat malam, 13 November 2015, teroris Muslim menyerang jiwa Paris, dan melukai  kiukiu99 hati jutaan warga Prancis serta kami yang membenci kekerasan acak demi kekerasan, tetapi siapa tahu serangan bisa terjadi kapan saja. , di mana saja. Teroris Muslim telah menyerang dalam skala besar di tempat lain di dunia, baru-baru ini menerbangkan sebuah pesawat Rusia dari langit di atas Semenanjung Sinai Mesir menewaskan semua 224 penumpang dan awak, dan telah bersumpah secara terbuka untuk secara dramatis memperluas ke Barat, pada kesempatan paling awal, kampanye biadab mereka untuk kekhalifahan di seluruh dunia. Paris adalah serangan besar pertama yang dilakukan oleh ISIS di luar batas Timur Tengah dan tampaknya menandakan strategi jihad baru yang lebih kuat dalam skala global.

Saksi mata melaporkan bahwa mereka sedang menghadiri konser oleh grup Amerika Eagles of Death Metal di salah satu tempat musik paling populer di Paris, Bataclan, ketika tiba-tiba empat pria yang memegang senapan serbu AK-47 menyerbu aula. Mereka meneriakkan “Allahu akbar” sesaat sebelum melepaskan tembakan, dan selama sekitar dua puluh menit kemudian terjadi pembantaian. Seorang yang selamat menggambarkannya sebagai “sepuluh menit yang mengerikan” dan yang lain mengatakan para penyerang berteriak, “Ini untuk Suriah!” Yang lain mendengar mereka berteriak, “Apa yang kamu lakukan di Suriah, kamu akan membayarnya sekarang!”

Pada saat itu, ketika berita tentang serangan pembunuhan menyebar ke orang-orang di luar Bataclan melalui media sosial yang diprakarsai oleh mereka yang berada di aula konser – dan di barisan api – Paris tercengang. Tepat sebelum dua puluh menit, di stadion sepak bola di utara kota di mana Prancis dan Jerman memainkan pertandingan—dengan kehadiran presiden Prancis—serangan dimulai oleh pengebom ketika mereka menyerang setidaknya dua kali di luar fasilitas itu. Tak lama kemudian dan sebelum Bataclan, beberapa restoran dan toko di pusat kota Paris menjadi sasaran dan orang-orang dibunuh di sana juga.

Berbicara kepada warga Prancis dan dunia pada umumnya dari Istana lysée pada Jumat malam, Presiden Prancis François Hollande berkata, “Perang Telah Dideklarasikan di Prancis!” dan menyebut serangan teroris, “… sebuah tindakan perang yang dilakukan oleh tentara teroris, tentara jihad, Daesh (ISIS), melawan Prancis… sebuah tindakan perang yang disiapkan, diorganisir dan direncanakan dari luar negeri. .. tanggapan kami akan tanpa ampun”

Perang ini belum dianggap sebagai Perang Dunia III, tetapi bersifat global. Itu tidak dimulai dalam skala besar dari blitzkrieg Jerman atau penyergapan mengejutkan pada Minggu pagi oleh Jepang di pangkalan angkatan laut terbesar dan paling maju kami di Samudra Pasifik, Pearl Harbor – yang dinyatakan oleh Presiden Franklin Roosevelt sebagai “hari keburukan. .” Tapi “Perang Dunia III,” jika kita sekarang memilih untuk menyebutnya demikian, sebenarnya telah berlangsung selama dua puluh tahun atau lebih dimulai dengan Al Qaeda dan ekstremis Muslim radikal lainnya, dan sekarang semakin dan semakin gigih, ISIS. Ia tidak memiliki garis depan, tidak ada pasukan besar yang berjuang untuk tempat berpijak di Eropa, atau untuk pulau-pulau di Pasifik, tidak ada bom atom atau kamp pemusnahan Yahudi. Tapi itu adalah kampanye di seluruh dunia untuk ideologi ekstremis Muslim dan dominasi Kristen dan Yudaisme.

No comments yet

leave a comment

*

*

*

Recent Posts

Archives

Kualitas VIVA99 dalam menyediakan permainan menggunakan provider mesin judi slot online terbaik yang sudah teruji dari segi kestabilan dan keamanan.

Situs judi slot88 Akunbos mempunyai fitur yang unik, tampilan dampak 3D mutu terbaik. pada tiap tipe slot online ada alur cerita yang berbeda-beda.

Agen slot deposit pulsa Indonesia merupakan julukan yang identik kepada Mitrajp berdasarkan kepercayaan member kami dan kepuasan yang sudah dirasakan.